Anthony de Mello adalah imam Yesuit dan psikoterapi India. Beliau juga seorang guru agama yang terkenal, pembicara awam dan seorang penulis. Dilahirkan dalam sebuah keluarga Katolik Rom dalam pra-kemerdekaan India, dia memutuskan untuk menjadi imam Jesuit ketika masih kecil, akhirnya menyertai perintah itu pada usia enam belas tahun. Pada mulanya, beliau sangat konservatif dalam kepercayaan teologinya dan tidak mahu meneroka agama-agama lain. Beliau mengamalkan meditasi dan kontemplasi seperti yang ditetapkan oleh imannya dan mempunyai pengalaman mistiknya yang pertama semasa tatanannya di Sepanyol, di mana dia menghadiri berundur selama 30 hari. Kemudian dia sendiri menjadi panduan dan pengarah berundur berjaya. Selepas itu, sejak pertengahan 1970-an, beliau mula beralih dari pandangan dogmatik awalnya dan mula meneroka agama-agama lain. Dia kemudian menulis beberapa buku mengenai kerohanian dan menjadi tuan rumah banyak persidangan dan persidangan rohani. Hari ini, dia diingati kerana pendekatan yang tidak konvensional kepada imamat, melukis daripada tradisi mistik di Timur dan Barat.

Kanak-kanak & Tahun Awal

Anthony de Mello dilahirkan pada 4 September 1931 di pinggir Mumbai, pada masa itu dikenali sebagai Bombay, menjadi keluarga Katolik. Bapanya, Frank de Mello, yang berasal dari Goa, adalah pekerja keretapi. Ibunya ialah Louisa (née Castellino) de Mello. Beliau adalah anak sulung dari lima orang ibu bapanya.

Lovingly dipanggil Tony oleh kawan-kawan dan keluarganya, Anthony adalah anak sulung ibu bapanya. Oleh itu, ia dijangka seperti bapanya, dia akan menyertai Keretapi India dan mendapat cukup untuk menjaga keluarga.

Bagaimanapun, sejak zaman kanak-kanaknya, Tony cenderung rohani dan mahu menjadi imam Jesuit. Dia sangat tertarik dengan perintah itu kerana pengikut yang wujud dalam sistem itu.

Apabila tiba masanya, Tony dimasukkan ke Sekolah Tinggi Stanislaus. Dia seorang lelaki yang pintar dan menunjukkan kemahiran sosial yang hebat di sekolah. Walau bagaimanapun, hasratnya untuk menyertai perintah Jesuit tidak berkurangan dalam apa jua cara.

Pada masa yang sama, beliau menyedari tanggungjawabnya sebagai anak sulung dan satu-satunya anak lelaki dan sangat tertekan dengannya. Dia memberitahu ibunya bahawa dia akan berdoa kepada Tuhan supaya Dia memberikan anak lelaki yang lain kerana itu akan membolehkan Tony meneruskan matlamatnya dengan fikiran yang jelas.

Bagaimanapun, ibunya berada di dalamnya selama empat puluhan dan jadi dia tidak banyak memikirkannya. Tetapi dia telah hamil pada 1943 dan pada 29 Julai 1944, dia melahirkan anak saudaranya Bill.

Dalam bukunya, 'Anthony De Mello: The Happy Wander: A Tribute to My Brother', Bill De Mello kemudiannya memberi pernyataan mengenai perjuangan Tony yang berusia tiga belas tahun itu.

Pada hari Bill dilahirkan, Tony terkejut berlari dari rumah ke klinik bersalin, tertanya-tanya apakah itu kakak atau saudara lelaki. Jika kanak-kanak itu lelaki, dia akan bebas untuk menyertai Order Jesuit dan jika ia seorang perempuan, perantisan di keretapi itu menunggu dia.

Apabila dia mendapati bahawa ia seorang lelaki, dia pastinya sangat lega. Walau bagaimanapun, ibu bapanya belum lagi mengambil cita-cita beliau dengan serius dan pada tahun-tahun terakhirnya di sekolah menengah dia menghadiri kursus kaunseling kerjaya dan pada masa yang sama mengumumkan semula resolusinya untuk menyertai perintah Jesuit.

Ibunya, takut bahawa dia tidak akan dapat melihat anaknya lagi jika dia menyertai perintah tersebut, memohon dengannya untuk menimbang semula keputusannya; tetapi kemudian menyesal. Akhirnya, pada bulan Julai 1947, Anthony de Mello menyertai Persatuan Yesus di seminari Vinalaya, di pinggir Bombay.

, Pembelajaran

Di dalam Perintah

Anthony De Mello cepat menyesuaikan diri dengan cara hidup di seminari. Dia mempunyai ingatan yang sangat baik dan membaca secara meluas. Beliau juga mengamalkan meditasi dan renungan seperti yang disebutkan dalam 'Panduan Rohani', sebuah buku arahan yang disusun oleh St Ignatius Loyola, pengasas perintah Jesuit.

Pada mulanya, beliau agak dogmatis dalam kepercayaan teologinya dan enggan meneroka agama lain dengan hati terbuka. Dia memegang iman Katolik untuk menjadi sacrosanct.

Pada suatu hari ketika salah seorang saudaranya datang melawatnya, dia berkata kepadanya, "Gereja Ibu kami adalah adil dan anda bersalah. Anda tidak perlu ragu-ragu dan jangan lupa bahawa Paus itu tidak sempurna. " Tidak diketahui mengapa dia membuat pernyataan yang kuat, tetapi menunjukkan betapa dia menghormati kepercayaannya.

Pada tahun 1952, De Mello dihantar untuk belajar falsafah di Barcelona, ​​Sepanyol. Dia tinggal di sana selama tiga tahun dan menguasai bahasa Sepanyol dan juga Latin Ciceronian. Ia mungkin tidak boleh dilakukan untuk menambahkannya, manakala bahasa ibunya adalah bahasa Inggeris, dia juga tahu bahasa Perancis, Marathi dan beberapa bahasa lain.

Adalah dipercayai semasa penjanaannya di Sepanyol, semasa menghadiri pengunduran selama 30 hari di bawah Fr. Calveras, S.J., kuasa dunia yang terkenal dalam menjalankan Latihan Spiritual St. Ignatius, dia mempunyai pengalaman mistik yang sangat kuat. Ia memberikan beliau gambaran mendalam tentang kerohanian St. Ignatius.

Didalam Keimamatan

Apabila kembali ke India, beliau diberikan pelbagai tanggungjawab, yang dilakukan dengan penuh keikhlasan. Pada masa yang sama, dia mengikuti kepercayaannya dengan segala kesetiaan, melalui ritual dengan penuh dedikasi. Akhirnya pada bulan Mac 1961, de Mello telah ditahbiskan menjadi keimamatan.

Selepas itu, beliau dihantar untuk mengkaji psikologi dan kaunseling di Universiti Loyola di Chicago. Beliau menerima ijazah Sarjana dalam kaunseling pastoral dari sana pada tahun 1964. Pada masa ini, karya Carl Rogers dan Fritz Perls, kedua-duanya yang terkenal psikologi, mempengaruhi dia paling banyak.

Selepas itu, De Mello kembali ke India dan mula bekerja di seminari Jesuit. Dia tidak lama kemudian diberi tanggungjawab membimbing novitiate Jesuit semasa berundur 30 hari mereka dalam diam. Kemudian dia dijadikan pengarah berundur.

Selama bertahun-tahun, beliau mendapati bahawa novitiat tidak dapat mengambil kesempatan untuk berundur kerana mereka kebanyakannya dikunci dengan masalah psikologi mereka yang wujud. Oleh itu, beliau mula menasihatinya, satu pendekatan yang belum dipraktikkan dalam kalangan Jesuit.

Kemudian pada tahun 1972, De Mello menubuhkan Institut Kaunseling Pastoral di De Nobili College, Poona, India. Ia kemudiannya beralih ke premis lain dan kini telah dinamakan semula sebagai Sadhana Pastoral Counseling. Retret yang dimulakan beliau kemudiannya menjadi sangat popular dan dihadiri ramai pencari rohani.

Pembukaan

Dari pertengahan 1970-an, de Mello mula mengambil kepentingan dalam agama lain juga. Dia menjadi sangat berminat dengan teknik meditasi Buddha yang dipanggil Vipassanā dan dengan demikian menjadi terdedah kepada falsafah Buddha.

Tidak lama kemudian dia mula bertanya banyak soalan kepada dirinya, yang menentang latihan teologi yang beliau terima di seminar. Dia kini mula merenungkan keadaan manusia dan pelbagai respon agama terhadap soalan yang sangat asas ini.

Dia juga mula tertanya-tanya apakah sambutan Yesus Kristus terhadap keadaan manusia adalah berbeza daripada tanggapan para pemimpin hebat lain seperti Buddha, Krishna, Musa, Confucius, Lao Tzu atau Muhammad. Pada masa yang sama, dia tetap setia kepada kepercayaannya sendiri seperti yang pernah terjadi sebelumnya.

Pada tahun 1978, beliau menerbitkan buku pertamanya, 'Sadhana - A Way to God.' Ditulis dalam bahasa Inggeris, ia menggariskan beberapa prinsip dan latihan rohani seperti yang diajarkan oleh Saint Ignatius dan juga memasukkan banyak amalan yang diajar oleh agama-agama timur. Buku itu menjadi hit segera.

Tidak lama kemudian, beliau menjadi terkenal sebagai penceramah awam dan mula diundang ke forum yang berbeza di India dan di luar negara.Sebagai contoh, karya terbitannya yang kedua, 'Bangunlah! Kerohanian untuk Hari Ini 'sebenarnya adalah sembilan puluh minit bercakap yang dia berikan sebelum penonton hidup.

Dalam 'The Song of the Bird', yang diterbitkan pada tahun 1982, beliau memberikan pandangan yang lebih jelas tentang apa yang dia fikirkan tentang kerohanian. Mengikutnya, hanya menerapkan kaedah tradisional, diserahkan oleh tuan, bukan kerohanian melainkan ia dapat membawa transformasi batin pada orang itu.

Selepas itu, beliau menerbitkan beberapa buku lagi, termasuk 'Wellsprings' (1984), 'One Minute Wisdom' (1985) dan 'The Heart of the Brightened' (1987). Banyak buku lain telah diterbitkan selepas kematiannya yang tiba-tiba pada tahun 1987.

Beliau mempunyai karisma yang menarik dan mudah yakin penontonnya menyumbang kepada orang miskin. Beliau juga menggalakkan mereka untuk mengamalkan meditasi Vipassanā dan mengkajinya di bawah guru Burma-India Satya Narayan Goenka.

Walau bagaimanapun, dia sendiri sangat dipengaruhi oleh Jiddu Krishnamurti, ahli falsafah India yang terkenal, penceramah dan penulis. Selain itu, pemikiran dan semangat Mahatma Gandhi dan falsafah Bertrand Russell juga meninggalkan kesan mendalam mengenai pemikirannya.

, Jantung

Kerja Utama

'Satu Suatu Kebijaksanaan Minit', yang diterbitkan pada tahun 1985, adalah karya Mello yang paling menginspirasi. Buku ini mengandungi lebih daripada dua ratus perumpamaan dan pelajaran tentang cara menjalani kehidupan yang penuh namun mudah dan membawa pembaca ke tahap yang lebih kontemplasi, yang menyebabkan cinta dan keharmonian.

Kematian & warisan

Pada bulan Mei 1987, Anthony de Mello pergi ke Amerika Syarikat untuk mengadakan seminar mengenai kerohanian melalui hubungan satelit dengan 600 kolej di AS dan Kanada. Pada 1 Jun, dia bertemu Bill saudaranya di Universiti Fordham di Bronx, New York City.

Kedua-dua adik beradik makan malam di kantin Universiti. Walaupun Anthony de Mello sebaliknya sihat, selepas makan malam, sementara kedua saudaranya duduk bersama, dia mengeluh tentang perut perut. Apabila ubat tidak membantu, dia memutuskan untuk bersara awal.

Oleh itu, kedua-dua saudara lelaki itu memeluk dan berjanji untuk bertemu kemudian pada tahun itu ketika berundur di India. Malam berikutnya, pada 2 Jun 1987, Anthony de Mello meninggal akibat serangan jantung. Keesokan harinya, mayatnya ditemui di lantai biliknya.

Pada tahun 1998, sebelas tahun selepas kematiannya, Kongregasi Doktrin Iman, di bawah kepemimpinan Pengawas Kardinalnya, Joseph Ratzinger (kemudian Paus Benediktus XVI) melakukan kajian terhadap karya-karyanya. Mereka menegaskan bahawa beberapa kepercayaannya, terutama kedudukannya pada Yesus Kristus, tidak bertentangan dengan kepercayaan Katolik.

Walau bagaimanapun, de Mello tetap popular seperti biasa dan Sadhana Institute of Counseling Pastoral yang ditubuhkannya terus bekerja untuk kebaikan umat manusia, yang membawa warisannya.

Trivia

Kerana De Mello tidak mempunyai sebarang sejarah penyakit jantung dan diberi cita bersih oleh pakar-pakar jantung terkemuka di Amerika Syarikat hanya beberapa bulan sebelum kematiannya, ramai yang disyaki bermain busuk dalam kematiannya secara tiba-tiba.

Fakta pantas

Hari Lahir 4 September 1931

Kewarganegaraan India

Terkenal: Petikan Oleh Anthony De MelloSpiritual & Pemimpin Agama

Meninggal Pada Umur: 55

Tanda Sun: Virgo

Dilahirkan di: India

Terkenal sebagai Buku yang ditulis berkaitan dengan kerohanian, ceramah dan persidangan rohani