Antiochus IV Epiphanes adalah raja dari dinasti Seleucid, yang memerintah Empayar Hellenistik Syria. Pemerintahannya berlangsung kurang lebih satu dekad, antara 175 SM dan 164 SM. Sebelum dia menguasai Empayar Seleucid, dia ditahan sebagai tebusan politik di Rom kerana bapanya, kehilangan kekalahan Antiochus III yang Agung kepada orang Rom, tetapi dia dibebaskan sebagai pertukaran kepada anak saudaranya pada tahun 175 SM. Segera setelah kembali, saudaranya, Raja Seleucus IV Philopator, penguasa yang hadir, kemudian dibunuh oleh perampas Heliodorus. Antiochus berjaya menggulingkan Heliodorus dan mengisytiharkan dirinya sebagai bupati bersama anak saudaranya. Beberapa tahun kemudian, pada perintah Antiochus, anak saudaranya telah dibunuh, dan Antiochus menjadi penguasa tunggal. Selepas Antiochus dimahkotai raja, dia melancarkan peperangan melawan Mesir, cuba untuk menindas pemberontakan Maccabean, dan meninggal semasa kempen melawan Parthia. Semasa pemerintahannya, beliau mempromosikan amalan keagamaan Yunani dan cuba untuk menindas agama-agama kecil yang lain, terutama Judaisme. Banyak pusat jemaah Yahudi dan kuil, termasuk kuil di Yerusalem, diserang. Orang-orang Yahudi dan orang-orang yang mengikuti agama oriental dianiaya dan terbunuh. Oleh kerana dasar agama yang tidak tolerannya, dia diunjurkan sebagai penjahat dalam kitab suci agama Abraham. Perayaan Hanukka Yahudi menandakan pengubahsuaian, pemurnian, dan pembahagian semula kuil Yerusalem yang menyusul serangannya.

Kanak-kanak & Kehidupan Awal

Antiochus dilahirkan pada tahun 215 SM. Dia adalah anak ketiga dari Antiokhus III yang Agung, raja Seleucid dari Kerajaan Hellenistik Syria.

Adalah dipercayai bahawa nama kelahirannya adalah Mithradates. Dia menerima nama Antiochus setelah dia mendapat kuasa dan menjadi penguasa.

Menurut 'Perjanjian Apamea' (188 SM), yang mengikuti kekalahan bapanya kepada orang Roma, Antiochus diambil sebagai tebusan politik ke Rom. Semasa di Rom, Antiochus mempelajari falsafah dan dasar Rom.

Pada tahun 187 SM, saudara Antiochus, Seleucus IV Philopator, berjaya menawan Antiochus III. Pada 175 BCE, Seleucus mempunyai Antiochus yang dibebaskan dari Roma sebagai pertukaran untuk anaknya, Demetrius I Soter.

Pada tahun yang sama, Heliodorus membunuh Seleucus dan merampas kerajaan. Selepas itu, Antiochus membalas kematian saudaranya dan memulihkan dinasti Seleucid di atas takhta. Dia mengisytiharkan dirinya sebagai bupati bersama anak saudaranya, juga menamakan Antiochus, adik lelakinya, Seleucus 'anak lelaki berumur lima tahun.

Pemerintahan, Pertempuran & Kematian

Antiochus IV berkomplot dan membunuh penguasa kecil, Antiochus, dan mengisytiharkan diri sebagai raja pada tahun 170 SM.

Sejurus selepas Antiochus naik takhta, orang Mesir setia kepada Raja Ptolemy VI Philometor mahu mengkaji semula Coele-Syria. Melihat serangan dari Mesir, Antiochus mengetuai serangan antikipatori terhadap mereka dan menangkap sebagian besar wilayah Syria kecuali untuk Alexandria dan mengambil Ptolemy tawanan. Walau bagaimanapun, Antiochus melepaskan Ptolemy dan menjadikannya pemimpin boneka.

Dua tahun kemudian, pada tahun 168 SM, Antiochus berangkat untuk menyerang Mesir lagi. Tetapi dia disokong oleh diplomat Rom Gaius Popillius Laenas. Takut kepada orang Rom, dia mundur dari meneruskan perjuangannya terhadap orang Mesir.

Dia menyokong Yahudi Yahudi (Yahudi Reformed akibat pengaruh Yunani) terhadap Yahudi Hasidean ortodoks dan menyokong imam besar Baitulmuqaddis Menelaus, saingan imam tinggi yang digulingkan, Jason. Dia mempromosikan Judaisme Hellenized kerana ia telah menyusun unsur Yunani. Dia menjadikannya menyalahi undang-undang untuk mengikuti amalan agama dan adat istiadat Yahudi ortodoks. Dia juga membina undang-undang untuk menyembah Zeus sebagai tuhan tertinggi.

Orang-orang Yahudi dengan tegas menentang undang-undang ini dan memberontak di bawah pimpinan Jason, sementara Antiochus berada di Mesir dan berjaya memandu Menelaus dari Yerusalem.

Selepas Antiochus kembali dari Mesir, dia merampas Yerusalem dan menghukum banyak orang Yahudi. Dasar-dasarnya terhadap orang-orang Yahudi adalah giliran U dari mereka yang diterima pakai oleh pendahulunya dari dinasti Seleucid.

Ketidakhadirannya terhadap orang Yahudi, penganiayaan dan penodakan kuil di Baitul Maqdis menyebabkan 'Pemberontakan Maccabean' yang diketuai oleh Judas Maccabbeus, pemimpin orang Yahudi Hasidean.

Pada 167 SM, dia menghadapi ancaman di bahagian timur ketika Raja Mithridates I Parthia menangkap Herat, sebuah tempat di Afghanistan masa kini. Antiochus mengetuai ekspedisi terhadap Parthians, sementara komandernya berperang dengan gerila yang diketuai oleh Maccabeus.

Walaupun Antiochus pada awalnya berjaya dan dapat menguasai semula bahagian-bahagian tertentu yang diduduki oleh Parthia, dia tiba-tiba jatuh sakit akibat kecederaan semasa perang dan menundukkannya pada 164 SM.

Keluarga & Kehidupan Peribadi

Antiochus IV adalah anak kepada Raja Antiokhus III, yang telah berkahwin dengan Laodice III Pontus dan Euboea of ​​Chalcis.

Saudara-saudaranya adalah Antiochus, Philopator Seleucus IV, Ardys, Laodice IV, Cleopatra I Syra, Antiochis dan kakak yang tidak bernama.

Dia telah berkahwin dengan kakaknya Laodice IV. Anak-anak Laodice dari perkawinannya, termasuk ke Antiochus, adalah Nysa, Antiochus, Demetrius I Soter, Laodice V, Antiochus V Eupator, dan Laodice VI.

Menurut rekod yang tidak disahkan, Alexander I Theopator Balas dan kakaknya yang dianggap sebagai Laodice, isteri Raja Mithridates III dari Pontus, juga anak-anak Antiochus.

Warisan

Judul 'Epiphanes' bermaksud Tuhan Manifes, dan ia digunakan pada duit syiling yang dikeluarkan semasa pemerintahan Antiochus.

Dia juga dikenali sebagai Antiochus Epimanes (yang gila). Dia dinamakan begitu oleh beberapa kumpulan orang yang menganggap kaedahnya untuk membiasakan dirinya dengan orang biasa adalah keberangkatan dari piawaian set raja. Beberapa langkah bersemangat untuk beramah mesra dengan orang awam adalah untuk melawat rumah-rumah air awam dan memohon pejabat kerajaan. Thename 'Epimanes' juga merupakan pun dalam gelarannya, Epiphanes. '

Patungnya boleh dilihat di Muzium Altes, Muzium Pulau, Berlin.

Dia telah disebutkan dalam 'Buku Maccabees' dan 'Buku Daniel', yang merupakan sebahagian dari Alkitab (Kitab Suci Orang Kristian) dan 'Tanakh' (Kitab Suci Yahudi). Dalam buku-buku ini, dia digambarkan secara negatif kerana sikap tidak bertoleransi terhadap orang Yahudi dan usaha ganas untuk menindas amalan Judaisme dan promosi kepercayaan yang diikuti oleh orang Yunani.

Ia mendakwa bahawa ketika berperang melawan orang Parthia ia cedera akibat kejatuhan. Kecederaan ini membawa kepada jangkitan dan akhirnya menyebabkan kematian yang penuh dengan kesakitan dan penderitaan. Kematian yang mengerikan ini dianggap sebagai hukuman kerana penganiayaan terhadap orang Yahudi.

Diilhami oleh kepercayaan ini, artis Perancis, Paul Gustave Louis Christophe Dore membuat ukiran yang disebut 'Penghapusan Antiochus.'

Kuil Baitulmuqaddis yang telah diubahsuai telah didedikasikan semula selepas pembersihan oleh orang Makkah. Orang-orang Yahudi memperingati peristiwa ini sebagai Hanukkah, sebuah perayaan yang diperhatikan selama lapan malam dan hari-hari. Ia berlaku sama ada lewat November atau akhir Disember. Tarikh perayaan ditentukan mengikut kalendar Ibrani.

Fakta pantas

Lahir: 215 SM

Kewarganegaraan Greek

Terkenal: Kaisar & Lelaki KingsGreek

Meninggal Pada Umur: 51

Juga dikenali sebagai: Mithradates

Negara Born: Greece

Terkenal sebagai Makhluk Hellenistic Macedonian

Keluarga Laodice IV: Antiochus III ibu Agung: Laodice III adik-beradik: Seleucus IV Anak-anak pewaris: Alexander Balas, Antiochis, Antiochus V Eupator, Laodice, Laodice VI Meninggal pada: 164 SM Tempat kematian: Fars Province , Iran