Augusto Roa Bastos menikmati kerjaya yang bereputasi sebagai wartawan, penulis skrip, dan profesor. Pada masa mudanya, ibunya dan bapa saudaranya mendedahkannya kepada kesusasteraan falsafah yang akan mempengaruhi penulisannya. Sebagai seorang remaja, dia mendaftar dalam Perang Chaco sebagai hospital yang teratur. Di sana dia menyaksikan kekejaman pertempuran dan mengisytiharkan dirinya seorang pacifis. Selepas konflik itu, beliau menjadi penentang diktator yang bercakap-cakap dan menulis beberapa artikel melawan dua kerajaan ketenteraan. Hasil tulisannya memaksa dia tinggal di pengasingan selama 29 tahun. Walaupun anjakannya membawa dia banyak kesulitan, tulisannya memperolehinya persahabatan perjalanan sembilan bulan dari British Council. Persekutuan itu memberi peluang kepada beliau untuk membangunkan bahan program mengenai Amerika Latin untuk British Broadcasting Corporation (BBC). Di samping itu, beliau bertindak sebagai wartawan untuk akhbar Paraguay. Pada waktu petang, dia bereksperimen dengan realisme ajaib, gaya penulisan yang fictionalizes peristiwa dengan menggunakan contoh metafora untuk menggambarkan tetapan sebenar. Pada permulaan kerjayanya, penulis menulis beberapa puisi dan banyak drama yang dia tidak pernah diterbitkan. Bagaimanapun, bertahun-tahun kemudian, penerbitannya, 'Hijo de hombre' (Anak Manusia), membuatnya kagum dan berjaya. Walau begitu, bukunya 'Yo, el Supremo' (I, Yang Agung) dianggap karya beliau

Kanak-kanak & Kehidupan Awal

Augusto Roa Bastos dilahirkan pada 13 Jun 1917 di Iturbe Paraguay, satu-satunya anak Lucio Roa dan Lucia Bastos.

Lucio Roa bekerja sebagai pengurus ladang gula. Anaknya menggambarkan Lucio sebagai seorang penguasa yang ketat, yang menyebabkan kebencian budak lelaki itu kuasa.

Lucia Bastos suka menyanyi dan membaca. Dia adalah yang pertama untuk mendedahkan anaknya kepada William Shakespeare dan penulis lain yang berpengaruh.

Pada tahun 1925, dia tinggal bersama pamannya, Hermenegildo Roa, seorang pastor Katolik di Asunción, yang membayar pendidikannya. Hermenegildo juga memperkenalkan anak saudaranya ke perpustakaan luasnya yang mengandungi buku-buku dari era Pencerahan.

Pada tahun 1932, pada usia 15, beliau menjadi sukarelawan sebagai pembantu hospital semasa Perang Chaco. Interaksinya dengan tentera-tentera yang terluka dan mati memindahkannya secara mendalam dan dengan itu, dia menguasai penulisannya sepanjang kariernya.

Kerjaya

Dari tahun 1940 hingga 1941, Bastos menulis pelbagai puisi dan drama. Walaupun dia tidak pernah menerbitkan karya ini, beberapa drama beliau telah hidup di atas pentas.

Pada tahun 1942, beliau menerbitkan buku puisi pertamanya, 'El Ruiseñor De La Aurora' (The Nightingale of Dawn). Kemudian dia menolak buku sebagai tiruan penulis lain.

Pada tahun 1944 semasa di bawah persahabatan perjalanan British, beliau mempelajari kewartawanan dan menulis untuk 'El Pais', sebuah kertas Asunción.

Semasa beliau tinggal di Argentina, dia menulis skrip dan menyesuaikan tulisannya untuk industri filem. Kemudian pada tahun 1947, beliau menjadi penerbit muzik dan menerjemahkan lagu-lagu Guarani ke Bahasa Sepanyol.

Pada tahun 1953, semasa berkhidmat sebagai attaché untuk kerajaan Argentina, koleksi cerita pendeknya berkembang dengan penerbitan 'El trueno entre las hojas' (Thunder Among the Daaves).

Pada tahun 1959 hingga 1964, beliau menulis rancangan untuk 'La Boda', 'La sangre y la semilla' dan 'Alias ​​Gardelito', yang menyumbang kepada gerakan 'Nuevo Cine'.

Menjelang tahun 1960, beliau menerbitkan novel utama pertamanya, 'Hijo de hombre', yang mendapat jemputan mengajar kesusasteraan di 'Universiti Nasional Rosario'.

Pada tahun yang sama, kesusasteraannya mendapat perhatian di luar Paraguay dengan penerbitan risalahnya, 'El naranjal ardiente' (The Orange Grove Burning).

Penerbitan 'Yo, el Supremo' pada tahun 1974 melancarkan Roa Bastos ke barisan hadapan penulis Latin Amerika.

Dari 1976 hingga 1985, beliau mengajar Guaraní dan Sepanyol di 'Universiti Toulouse', di Selatan Perancis. Selepas dia bersara, penulis terkenal terus mengajar kursus walaupun dia tetap fokus hanya pada tulisannya.

Roa Bastos menjadi ahli terkenal dari bulatan sastera Buenos Aires. Tubuh kesusasteraannya meliputi 25 terjemahan yang berbeza dan meliputi 60 tahun dan beberapa genre.

Kerja Utama

'Hijo de hombre,' yang diterbitkan pada tahun 1960, menggambarkan tokoh seperti Kristus yang mengorbankan hidupnya demi kebaikan rakyat. Roa Bastos menyesuaikan kisah ini menjadi sebuah filem, yang mendapat penghargaan dan penghargaan kritikal.

'Yo, el Supremo' diterbitkan pada tahun 1974, dramatizes kehidupan Gaspar Rodriguez de Francia. Buku ini mensyaratkan jurnal peribadi yang menyentuh pemikiran harian diktator, termasuk cerita keluarga dan rekod sejarah.

Anugerah & Pencapaian

Walaupun tidak diterbitkan, percubaan novel pertamanya, 'Fulgencio Miranda', memenangi 'Ateneo Paraguayo Prize', pada tahun 1941.

Pada tahun 1959, buku 'Hijo de hombre' memenangi hadiah 'Losada'. Setahun kemudian, skrip menerima anugerah di 'Instituto de Cinematografia' Argentina.

Pada tahun 1971, beliau menerima satu lagi persahabatan dengan 'Yayasan Guggenheim untuk Seni Kreatif'.

Pada tahun 1989, penulis prolifik ini memenangi 'Premio Cervantes Prize' untuk seluruh badan kerjanya. Dia menyumbangkan wang anugerah 'Cervantes' untuk membeli buku untuk orang Paraguay.

Kehidupan & Kehidupan Peribadi

Pada tahun 1947, Stroessner menguasai Paraguay selepas rampasan gagal di mana Bastos mengambil bahagian. Semasa di Argentina, penulis menggambarkan pembuangannya sebagai menyedihkan. Tidak sampai kejatuhan kerajaan Stroessner dia akan kembali ke tanah airnya.

Pada tahun 1974, sebuah pemerintahan diktator memerangi Argentina dan novelnya, 'Yo, el supremo', muncul dalam senarai buku yang menghasut.

Pada tahun 1980, beliau berkahwin dengan isteri ketiganya, Iris Gimenéz, pakar bahasa kuno dan budaya Mexico. Iris adalah ibu kepada tiga anaknya.

Jenius sastera mengalami serangan jantung yang akhirnya menjadi punca kematiannya pada 26 April 2005 di Asunción, Paraguay.

Trivia

Semasa masa bersama persahabatan perjalanan British, beliau mewawancarai Charles de Gaulle, peluang yang dicatatkan oleh penulis sebagai salah satu pencapaiannya.

Walaupun dia mengecam diktator, pada tahun 2003, semasa dia menjalani rawatan di Cuba untuk keadaan jantungnya, ia berkawan dengan Fidel Castro.

Fakta pantas

Hari Lahir 13 Jun 1917

Kewarganegaraan Paraguayan

Terkenal: Petikan Oleh Augusto Roa BastosPoets

Meninggal Pada Umur: 87

Tanda Sun: Gemini

Juga dikenali sebagai: Roa Bastos

Dilahirkan di: Asunción

Terkenal sebagai Penulis novel