Painter dan pereka Sonia Delaunay adalah seorang artis yang menggunakan warna terang dan bentuk geometri dalam karyanya. Seninya dipengaruhi oleh gaya Rusia dan Perancis, dan dia teringat untuk kedua-dua seni halus dan seni yang diterapkannya, terutama dalam kain dan tekstil. Kepentingannya dalam art deco dan seni abstrak mempengaruhi kerjanya dalam banyak bidang, termasuk reka bentuk fesyen dan kostum serta reka bentuk dalaman. Walaupun dia dikaitkan dengan beberapa gerakan artistik, dia paling sering dihubungkan dengan sekolah seni yang bernama 'Orphism', yang bercabang dari 'Cubism'. Ini adalah gaya artistik yang dia dan suaminya Robert berkembang bersama, bermula pada era pra-WWI. Sama ada dia melukis atau bekerja dengan kain, dia biasanya menggunakan warna-warna cerah dan corak mengulangi. Dia teringat untuk pakaian inovatif dan rekaan kostumnya serta objek reka bentuk dalaman dan reka bentuk kerja yang dilakukannya untuk set panggung dan filem. Walaupun dia sering memikirkan kerja tekstilnya sebagai satu bentuk latihan untuk membantunya dalam apa yang dia lihat sebagai lukisan lukisannya yang lebih penting, dia mungkin meninggalkan warisan yang lebih dalam di dunia reka bentuk fesyen. Dia menciptakan banyak kain yang cantik dan canggih

Kanak-kanak & Kehidupan Awal

Sonia Delaunay dilahirkan dalam apa yang sekarang adalah Ukraine. Nama kelahirannya ialah Sarah Stern. Pada usia lima tahun, pada tahun 1905, dia diadopsi oleh ibu saudara dan bapa saudaranya dan diberi nama keluarga mereka, Terk. Mereka kaya dan tinggal di St Petersburg.

Dengan ibu bapa angkatnya, dia pergi ke seluruh Eropah semasa zaman kanak-kanak dan belia. Ini memperkenalkannya kepada banyak gaya seni. Dia juga belajar bercakap beberapa bahasa.

Pada tahun 1903, dia belajar seni selama setahun di Karlsruhe 'Fine Arts Academy' di Jerman. Dia pergi ke sana atas syor guru lukisannya.

Kerjaya

Pada tahun 1904, Sonia menuju ke Paris, di mana bakat seninya berkembang dipengaruhi oleh para ahli pasca impresionis dan ahli fauvisme. Masih di Paris, tahun depan dia belajar mencetak dengan Rudolf Grossman.

Mungkin lebih penting daripada kajian formalnya ialah masa dia menghabiskan melihat seni di pelbagai galeri, terutama karya artis seperti Van Gogh dan Gauguin.

Pameran seni solo pertamanya telah diadakan pada tahun 1908 di 'Galeri Montparnasse'. Pameran itu dijalankan oleh suami pertamanya, Wilhelm Uhde.

Suami kedua Sonia, Robert Dulaunay, adalah seorang artis. Bersama-sama mereka meneroka penggunaan warna dalam seni, yang dipengaruhi oleh teori warna Michel-Eugene Chevruel.

Sonia dan Robert Dulaunay membantu menemui 'Orphism', sebuah sekolah seni abstrak yang menggabungkan warna-warna yang berani dan bentuk dan corak geometri. Salah satu idea utama mereka melibatkan 'reka bentuk serentak', yang memberi tumpuan kepada meletakkan reka bentuk yang berbeza bersebelahan antara satu sama lain untuk menyebabkan kesan oleh juxtaposition.

Kerjanya dengan kain termasuk reka bentuk selimut. Pada tahun 1911, Sonia Delaunay mencipta selimut tambal untuk anaknya yang baru lahir, yang mewakili beberapa percubaan terawal dalam penggunaan bentuk geometri dan warna-warna cerah.

Sonia dipengaruhi oleh gerakan art-deco. Sekitar tahun 1913, Sonia mencipta fesyen baru yang dipanggil 'pakaian serentak' yang menggunakan teori mereka mengenai reka bentuk juxtaposed untuk reka bentuk pakaian.

Kerja fesyen dan reka bentuknya diperluaskan ke pakaian dan set yang dia buat untuk kedua-dua teater dan filem. Ini termasuk kerja di 'Ballet Russes' Diaghelew sekitar 1918.

Kerja fesyen dan reka bentuknya mendorongnya untuk membuka syarikatnya sendiri, pada tahun 1924. Dia menjadi terkenal dengan reka bentuk inovatifnya dalam pakaian dan beg tangan.

Dia kembali ke lukisan pada tahun 1930-an dan seterusnya. Beliau mengekalkan semangat yang tinggi untuk melukis, melihatnya sebagai salah satu bahagian paling penting dalam karyanya.

Selepas kematian suaminya pada tahun 1941, dia melukis serangkaian lukisan besar. Yang pertama disebut 'Rhythme', dan yang lainnya disebut 'Rhythmecoloré' dan 'Rhythmes-couleurs.'

Kerja Utama

Lukisan 1912-1913 beliau 'Bal Bullier' sebuah dewan tarian di Paris dianggap salah satu karya utama beliau. Ia menggabungkan warna dan pergerakan.

Pada tahun 1937, dia dan suaminya Robert bekerja untuk menghiasi pavilion 'Pameran Dunia'. Ia terletak di Paris di seberang Menara Eiffel.

Anugerah & Pencapaian

Dia menerima pingat emas 'Pameran Dunia' untuk fresco. Ia bertajuk 'Portugal.'

Pada tahun 1964, mereka mengadakan retrospektif dari karyanya di 'Louvre'. Dia menjadi artis wanita hidup pertama yang mempunyai kehormatan ini.

'Legion of Honor Perancis' menamakannya seorang pegawai pada tahun 1975. Ini adalah salah satu hiasan tertinggi di Perancis.

Kehidupan & Kehidupan Peribadi

Delaunay adalah Yahudi melalui kelahiran. Walaupun berasal dari Rusia, dia kadang-kadang dinamakan Rusia-Perancis sejak dia menghabiskan begitu banyak hidupnya di Perancis. Sonia berkahwin dengan peniaga seni Wilhelm Uhde pada tahun 1908. Mereka berkahwin berakhir dalam perceraian dua tahun kemudian.

Pada tahun 1910, dia berkahwin dengan Robert Delaunay. Dia seorang artis. Dia melahirkan Charles Delaunay setahun kemudian. Beliau menjadi pakar muzik jazz yang terkenal.

Apabila Perang Dunia I bermula, Delaunays bergerak ke Sepanyol dan kemudian ke Portugal. Mereka kembali ke Paris pada tahun 1921.

Sonia meninggal dunia di Paris pada usia 94 tahun. Warisannya berterusan, terutamanya dalam reka bentuk fesyen.

Trivia

Pada tahun 2004, Pejabat Pos Perancis mengeluarkan setem peringatan untuk menghormati keperibadian yang terkenal ini. Ia menggambarkan lukisannya 'Coccinelle.'

Pelukis terkenal juga menjadi tertarik dengan menari flamenco semasa tinggal di Sepanyol dan Portugal.

Fakta pantas

Hari Lahir 14 November 1885

Kewarganegaraan Perancis

Terkenal: Wanita ArtistsFrench

Meninggal Pada Umur: 94

Tanda Sun: Scorpio

Juga dikenali sebagai: Sonia Delaunay-Terk

Dilahirkan di: Ukraine

Terkenal sebagai Artis

Keluarga: Pasangan / Ex-: Robert Delaunay Meninggal pada: 5 Disember 1979 tempat kematian: Paris