Qin Shi Huang adalah Maharaja Pertama China yang bersatu, yang memerintah dari 246 SM hingga 210 SM. Dia dikreditkan untuk menyatukan China pada 221 SM. Sebelum penyatuan, China terdiri daripada tujuh negara utama yang sering berperang dengan satu sama lain untuk membuktikan keunggulan mereka sendiri. Huang menggabungkan semua negeri berperang dan menyatukan mereka ke dalam satu kerajaan. Raja-raja di hadapannya telah menanggung gelaran raja, tetapi dia mengambil gelaran Maharaja Pertama dinasti Qin. Qin Shi Huang dilahirkan sebagai Ying Zheng, anak sulung Raja Zhuangxiang dari Qin, penguasa negara Qin pada abad ke-3 SM. Raja itu mati ketika Ying Zheng berusia 13 tahun. Walaupun budak lelaki itu berjaya menjadi tahta, dia masih terlalu muda untuk memerintah dan dengan itu dibantu oleh Perdana Menteri Lu Buwei yang bertindak sebagai bupati selama beberapa tahun. Ying Zheng akhirnya menguasai kuasa penuh sebagai Raja Qin selepas bertambah-tambah politik. Setelah menjadi raja, dia bertekad untuk mengembangkan kerajaannya dengan menaklukkan semua negara berperang dan menyatukan mereka sebagai satu bangsa. Dia akhirnya mengambil gelaran Qin Shihuangdi, yang bermaksud First August dan Qin Maharaja Qin

Kanak-kanak & Kehidupan Awal

Beliau dilahirkan sebagai Ying Zheng pada 7 Februari 260 SM kepada putera Qin Yiren dan Lady Zhao. Walau bagaimanapun, sesetengah ahli sejarah percaya bahawa dia bukan anak biologi Yiren, tetapi seorang saudagar yang bijak bernama Lu Buwei yang pernah mempunyai Lady Zhao sebagai gundiknya.

Pedagang Lü Buwei sangat dekat dengan Yiren, dan melalui penipuan politiknya, Yiren menjadi Raja Zhuangxiang dari Qin dan berkhidmat sebagai Perdana Menteri.

Ascension & Reign

Raja Zhuangxiang dari Qin mati selepas pemerintahan pendek hanya tiga tahun pada 246 SM dan menjadi anak lelaki sulungnya, Ying Zheng, 13 tahun, dinobatkan sebagai raja. Beliau kini dipanggil Qin Wang Zheng (Raja Zheng Qin).

Sejak raja masih muda, Perdana Menteri ayahnya, Lu Buwei terus memegang jawatannya dan bertindak sebagai bupati raja selama lapan tahun yang akan datang. Raja Zheng mencapai umur 22 tahun-undang-undang untuk memerintah kerajaan sendiri-pada tahun 238 SM.

Sementara itu, ibunya, Lady Zhao telah mengambil kekasih yang dipanggil Lao Ai dengan siapa dia mempunyai dua orang anak lelaki secara diam-diam. Sekarang Lao Ai mencuba rampasan kuasa untuk merampas raja muda itu tetapi raja mengetahui konspirasinya dan membunuhnya. Raja juga mengetahui bahawa Perdana Menteri Lu Buwei terlibat dalam konspirasi itu dan membuangnya ke Shu. Lü Buwei kemudian membunuh diri.

Akhirnya Ying Zheng menganggap kuasa penuh sebagai Raja negeri Qin pada tahun 235 SM. Dia kemudian memilih Li Si sebagai canselor baru.

Raja kini memulakan beberapa kempen untuk mengembangkan empayarnya. Pada masa itu, tujuh negara berperang melambangkan China dan masing-masing bersaing untuk mengawal tanah itu. Qin adalah salah satu negeri, yang lain ialah Qi, Yan, Zhao, Han, Wei, dan Chu.

Antara enam negeri lain, Han, Zhao, dan Wei adalah tiga kerajaan yang terus ke timur Qin. Berdasarkan nasihat Li Si, raja melancarkan serangan frontal terhadap Han, Zhao, dan Wei. Dia menakluki Han pada tahun 230 SM, keadaan Zhao pada 228 SM, negara utara Yan pada 226 SM, negara kecil Wei pada 225 SM. Chu, yang merupakan negara terbesar dan cabaran terbesar, ditangkap pada 223 SM.

Pada masa ini, dia telah menggabungkan lima daripada enam negeri yang lain dan hanya satu kerajaan merdeka, keadaan Qi, di timur jauh, ditinggalkan. Raja Qi menyuruh 200,000 tentera untuk mempertahankan wilayahnya tetapi mereka tidak sepadan dengan tentera Raja Zheng. Tentera Qin menakluki Qi pada 221 SM dan menawan raja.

Ini adalah peristiwa bersejarah untuk pertama kalinya dalam sejarah kesemua China bersatu di bawah satu pemerintah. Pada tahun yang sama, iaitu 221 SM, Raja Zheng mengisytiharkan diri sebagai "Maharaja Pertama" Qin Shi Huang. Dia kemudian menjadikan He Shi Bi menjadi Seal Imperial, yang dikenali sebagai "Seal Pemungut Tanah".

Akhirnya dia membahagi empayar menjadi lebih daripada 40 komander. Komando ini dibahagikan kepada daerah, daerah, dan seratus unit keluarga.

Bersama menterinya, Li Si, maharaja menyeragamkan unit pengukuran Cina seperti berat dan langkah, mata wang, dan panjang gandar kereta untuk memudahkan pengangkutan di sistem jalan. Semasa pemerintahannya skrip Cina juga bersatu. Sekarang Pelantikan didasarkan pada merit dan bukannya hak keturunan

Qin terlibat dalam perkelahian dengan suku Xiongnu sejak lama tetapi suku tidak dapat dikalahkan. Oleh itu, Qin Shi Huang mengarahkan pembinaan dinding pertahanan yang sangat besar untuk menangkis puak-puak. Kerja di dinding itu dilakukan oleh ratusan ribu budak dan penjahat antara 220 dan 206 SM. Sebahagian dari dinding ini membentuk bahagian pertama dari apa yang akan menjadi Tembok Besar China.

Kerja Utama

Qin Shi Huang memerintah sebagai Kaisar Pertama Dinasti Qin dan China bersatu pada 221 B.C. Semasa pemerintahannya, negara China telah menjalani ekspansi yang besar dan dia juga dikreditkan untuk membuat pembaharuan ekonomi dan politik utama. Salah satu projek utama beliau ialah penyatuan dinding negeri yang pelbagai ke dalam Tembok Besar China.

Kehidupan & Kehidupan Peribadi

Qin Shi Huang mempunyai beberapa gundik dan banyak anak melalui mereka. Adalah dipercayai bahawa dia mempunyai kira-kira 50 anak lelaki yang kira-kira 30 adalah anak lelaki. Anak ke-17nya, Fusu, adalah Putera Mahkota.

Dia takut kematiannya dan membenci walaupun membicarakannya. Oleh itu, dia tidak membuat keputusan. Dia mahu hidup selamanya dan mencari jauh untuk perubatan untuk keabadian.

Dia meninggal pada 10 September 210 SM semasa salah satu lawatannya ke China Timur. Dalam kepalanya yang ironis, kematiannya berlaku selepas dia menelan pil merkuri, yang dibuat oleh ahli alkemisnya dan doktor mahkamah dalam usaha untuk menjadikannya abadi.

Anaknya, Fusu sepatutnya menggantikannya tetapi dia telah dihapuskan oleh saingan politiknya yang memaksanya membunuh diri. Maharaja ke-18, Huhai, menggantikannya ke takhta.

Fakta pantas

Dilahirkan: 259 SM

Kewarganegaraan Cina

Meninggal Pada Umur: 49

Juga dikenali sebagai: Shihuangdi

Dilahirkan di: Handan

Terkenal sebagai Raja

Keluarga: bapa: Raja Zhuangxiang dari ibu Qin: adik-beradik Lady Zhao: anak-anak Chengjiao: Fusu, Gao, Jianglü, Qin Er Shi Meninggal pada: 210 SM