Saint Ignatius Loyola adalah kelahiran mulia dan dimiliki oleh keluarga Basque Noble. Awal hidupnya, dia diminta untuk menjadi sebahagian daripada 'mahkamah' dan mengembangkan rasa untuk semua yang ditawarkan, terutama para wanita. Kehidupan awalnya dipenuhi dengan perjudian, keterlambatan dan duel yang sekali-sekala, tetapi ketika dia mencapai usia dewasa, dia meninggalkan kehidupannya yang mewah di mahkamah dan mencari tempat yang lebih menarik, yang dalam kesnya, menyertai tentera. Walau bagaimanapun, dalam peperangan, dia terluka parah dan semasa pemulihan, dia mendapati dirinya menyerap kehidupan, ideologi dan karya Yesus Kristus. Semakin banyak dia baca, semakin banyak dia menganggap perbuatan orang-orang kudus layak disunting. Walau bagaimanapun, dia mula memupuk kesetiaan yang mungkin dan pengabdian yang tidak berkesudahan yang mungkin dia terima jika dia menjadi seorang kudus sendiri dan tidak lama lagi, dia mengabdikan dirinya kepada Tuhan. Dia mendakwa bahawa dia melihat visi Perawan Maria dan bayi Yesus ketika berada di kuil 'Our Lady of Montseratt' dan kemudiannya pergi ke Manresa, di mana dia mula merumuskan dasar-dasar 'Latihan Rohani'. Dia mengambil nazar kesucian dan tidak lama lagi, dengan persetujuan dari Paus Paulus III, dia muncul bukan hanya sebagai pemimpin agama, tetapi juga mengasaskan Masyarakat Yesus dan menjadi Ketua Umum yang pertama. Tatal lagi untuk mengetahui lebih lanjut.

Kanak-kanak & Kehidupan Awal

Ignatius Loyola dilahirkan di Azpeitia, di daerah Basque di Sepanyol. Dia dibaptis sebagai Inigo, tetapi mula menggunakan Ignatius dan bukannya nama pembaptisannya.

Anak bongsu dari tiga belas kanak-kanak, dia dibesarkan oleh isteri pandai besi tempatan, Maria, sejak ibu biologinya telah meninggal dunia tidak lama selepas kelahirannya. Dia mengadopsi nama terakhir, 'de Loyola' dan dikirim untuk menjadi 'halaman' dalam pelayanan bendahara kerajaan Castile, Juan Velazquez.

Sama seperti anak bangsawan yang lain, dia sering bermimpi tentang kemasyhuran dan terlibat dalam latihan bangsawan seperti pagar. Pada usia 17 tahun, beliau menyertai tentera dan mengambil bahagian dalam beberapa pertempuran.

Pada 20 Mei 1521, dia cedera oleh sebuah meriam, yang menyebabkan dia cedera parah. Semasa pemulihan, beliau membaca 'De Vita Christi', yang merupakan ulasan mengenai kehidupan Yesus Kristus. Dia juga membaca beberapa karya agama dan kerohanian yang lain dan tidak lama lagi, memutuskan untuk menumpukan dirinya kepada penukaran orang bukan Kristian di Tanah Suci.

Tahun kemudian

Beliau melawat biara Benedictine, 'Santa Maria de Montserrat' pada 25 Mac, 1522 dan kemudian pergi ke bandar Manresa, Catalonia, di mana dia mempraktikkan pertapaan.

Dari 1522 hingga 1524, beliau menulis 'Latihan Rohani', satu set meditasi, doa dan latihan mental. Walau bagaimanapun, ia tidak diterbitkan untuk tempoh yang sangat lama dan telah ditangguhkan untuk tempoh yang singkat.

Pada usia empat puluh tiga, dia menyertai College du Montaigu di Universiti Paris, di mana dia tinggal selama lebih dari tujuh tahun. Selepas menerima ijazahnya, beliau dianugerahkan gelaran 'Master Ignatius'.

Pada 15 Ogos 1534, dia dan para sahabatnya membentuk 'Persatuan Yesus', sebuah persatuan agama Gereja Katolik, yang bersekutu, yang dikenali sebagai Jesuit, melayani Paus sebagai rasul. Loyola berkhidmat sebagai pengarah rohani masyarakat.

Pada tahun 1548, 'Latihan Rohani' akhirnya diterbitkan dan dia memulakan penulisan Perlembagaan Jesuit. Ini akhirnya diterima pakai pada 1554 dan prinsip utama perlembagaan menjadi 'Ad maiorem Dei Gloriam', yang bermaksud, 'untuk kemuliaan Tuhan yang lebih besar'.

Dari tahun 1553 hingga 1555, dia menetapkan cerita hidupnya kepada setiausahanya, yang membantu dia menulis autobiografinya, setahun sebelum kematiannya.

Kerja Utama

'Latihan Rohani', yang ditulis oleh Ignatius Loyola dari 1522 hingga 1524, adalah satu set meditasi dan doa Kristian, ditulis dengan niat membantu orang lain untuk mengenali kehidupan Yesus Kristus. Buku ini telah diluluskan secara rasminya oleh Paus Paulus III pada tahun 1548 dan terus menjadi penerapan amalan Roman Katolik dan bukan Katolik di seluruh dunia. Sehingga kini, latihan dijalankan dalam bentuk asalnya dan peserta biasanya menghabiskan masa mereka dalam diam dan bersenam hingga 5-6 jam sehari.

Kehidupan & Kehidupan Peribadi

Dia meninggal dunia di Rom, kerana Demam Rom, sejenis malaria.

Dia telah disucikan dan disucikan pada 12 Mac 1622 dan dijadikan 'Bapa Amal' masyarakat oleh sesama Jesuit.

Terdapat beberapa institut yang didedikasikan untuk Saint Ignatius termasuk 'Basilika St Ignatius Loyola' dan beberapa sekolah dan institusi pendidikan lain di seluruh dunia.

Hari ini, warna rasmi keluarga Loyola diiktiraf sebagai maroon dan emas sebagai simbol keluarga St. Ignatius.

Trivia

Apabila saint Bujang mulia ini berumur 33 tahun, dia menyertai kelas anak-anak muda untuk mempelajari bahasa Latin.

Fakta pantas

Hari Lahir: 23 Oktober 1491

Kewarganegaraan Bahasa Sepanyol

Terkenal: Pemimpin Rohani & AgamaSpanyol Lelaki

Meninggal Pada Umur: 64

Tanda Sun: Libra

Juga dikenali sebagai: Ignatius Loyola

Dilahirkan di: Azpeitia

Terkenal sebagai Imam