Niels Henrik Abel adalah ahli matematik Norway yang menemui fungsi Abelian, dinamakan sempena nama beliau. Beliau adalah seorang ahli matematik cemerlang yang terkenal dengan karya perintisnya dalam beberapa bidang subjek. Dilahirkan sebagai anak kepada seorang menteri Lutheran yang miskin, dia menerima pendidikan awal dari ayahnya sebelum menghadiri Sekolah Katedral. Dia mempunyai keberanian untuk mempunyai ahli matematik terkemuka, Bernt Michael Holmboe, sebagai guru di sekolah. Holmboe mengiktiraf potensi Niels muda dan menyedari bahawa budak lelaki itu benar-benar berbakat. Oleh itu, guru itu mengajar anak lelaki tersebut dan menggalakkan kebolehan matematiknya. Walau bagaimanapun, terdapat masalah yang berlimpah di rumah Abel kerana ibunya seorang alkohol yang tidak pernah mengambil minat terhadap anak-anaknya. Juga keluarga bergelut dalam kemiskinan yang memberikan tanda tanya mengenai masa depan Niels. Sekali lagi Holmboe datang untuk menyelamatkan anak cucunya dan membolehkannya mendapatkan biasiswa untuk melanjutkan pendidikannya. Abel mendapat pengiktirafan sebagai ahli matematik yang paling berpengetahuan di Norway pada masa dia berusia 20 tahun. Dalam beberapa tahun yang akan datang, dia membuat beberapa penemuan penting walaupun dia tidak pernah mencapai kejayaan yang sewajarnya selama hidupnya. Sayangnya dia meninggal dunia akibat penyakit pada usia 26 tahun

Kanak-kanak & Kehidupan Awal

Niels Henrik Abel dilahirkan pada 5 Ogos 1802 di Nedstrand, Norway. Ibu bapanya ialah Søren Georg Abel dan Anne Marie Simonsen, dan dia adalah anak kedua dari tujuh anak mereka.

Bapanya seorang menteri Lutheran yang berpendidikan tinggi yang mendapat pendidikan sebagai pastor di Gjerstad pada tahun 1804 dan memindahkan keluarganya di sana.

Ibunya berasal dari keluarga kaya dan bersosial. Dia seorang yang beralkohol dan mengambil sedikit minat untuk menjaga keluarga besarnya.

Bapanya, seorang siswazah dari Universiti Copenhagen, mendidik anak-anaknya di rumah dengan menggunakan buku-buku tulisan tangan. Pastor Abel juga bekerja untuk penciptaan institusi Norway yang berasingan - khususnya universiti dan bank negara.

Pada tahun 1815, bapanya memutuskan untuk menghantar kakaknya Niels ke Sekolah Cathedral di Christiania (Oslo). Walau bagaimanapun, apabila tiba masanya untuk Hans pulang ke rumah, Hans menjadi sangat tertekan dan oleh itu ayahnya memutuskan untuk tidak menghantarnya. Jadi, sebaliknya Niels telah dihantar ke sekolah.

Niels Henrik Abel menyertai Sekolah Katedral pada usia 13 tahun. Akhirnya Hans juga menyertai beliau setahun kemudian, dan anak-anak lelaki berkongsi bilik dan mempunyai kelas bersama. Pada mulanya Niels hanya seorang pelajar biasa dan saudaranya melakukan walaupun teruk.

Pada tahun 1817, guru matematik di sekolahnya mengenakan hukuman berat kepada seorang pelajar yang meninggal dunia sejurus selepas itu. Ini membawa kepada pemberhentian guru dan pelantikan yang baru di tempatnya.

Guru baru ialah Bernt Michael Holmboe, ahli matematik yang berbakat yang juga berkhidmat sebagai pembantu Christoffer Hansteen, profesor astronomi dan saintis terkemuka di universiti. Holmboe dengan cepat mengiktiraf kebolehan matematik yang luar biasa oleh Niels dan mula mentor dia.

Holmboe memberi Neils masalah khusus dan menggalakkannya untuk merujuk buku di luar kurikulum sekolah. Kedua, yang baru berumur tujuh tahun, mula belajar matematik bersama-sama dan mempelajari karya-karya Euler, Lagrange dan Laplace.

Di bawah bimbingan guru beliau Neils berkembang dengan cepat dan pada masa ia selesai sekolah, ia sudah biasa dengan kebanyakan kesusasteraan matematik yang penting dan sangat berminat dengan teori persamaan algebra.

Ahli matematik muda yang muda menghadapi tragedi peribadi yang hebat apabila bapanya mempunyai hujah umum dengan beberapa ahli teologi terkenal yang secara efektif menamatkan kerjayanya. Dengan kerjaya dan masa depannya yang runtuh, bapanya mula meminum banyak pada tahun 1818 dan meninggal dunia dua tahun kemudian pada tahun 1820 meninggalkan keluarga dalam krisis kewangan yang mengerikan. Keadaan keluarga memberikan tanda tanya mengenai kajian Niels.

Holmboe membantu Niels mendapatkan biasiswa supaya dia boleh tinggal di sekolah. Guru juga bercakap dengan kawan-kawannya tentang bakat wadahnya dan menaikkan wang untuk membolehkan beliau belajar di Royal Frederick University.

Pada masa Neils Henrik Abel menyertai universiti pada tahun 1821, beliau telah mendapat reputasi sebagai ahli matematik yang sangat berpengetahuan di Norway. Sekitar masa ini dia sedang mengusahakan persamaan quintik dalam radikal. Dia lulus pada tahun 1822.

Kerjaya

Artikel pertama beliau diterbitkan dalam "Magazin for Naturvidenskaberne", jurnal saintifik pertama Norway, pada tahun 1823. Dia tidak lama lagi menulis beberapa artikel lain, tetapi jurnal percaya bahawa artikelnya adalah di luar pemahaman orang biasa.

Pada tahun yang sama, beliau menerima hadiah sebanyak 100 spesimen dari Profesor Rasmussen supaya dapat pergi ke Copenhagen dan melawat Ferdinand Degen dan ahli matematik lain di sana. Di sana dia melakukan beberapa kerja pada Teorema Terakhir Fermat.

Dalam beberapa tahun akan datang, dia banyak mengembara dan bertemu rakan-rakan ahli matematik yang tinggal di pelbagai bahagian di Eropah. Ia adalah pada masa ini bahawa dia menemui fungsi Abelian, dan merumuskan banyak teorem dan formulanya.

Kerja Utama

Walaupun mati pada usia 26 tahun, Niels Henrik Abel sangat memperkaya bidang matematik dengan penemuan dan penemuannya. Beberapa teorem dan persamaan dinamai untuk menghormati ahli matematik hebat ini termasuk teorem binomial Abel, persamaan Abel dari jenis pertama, teorem irreducibility Abel, dan teorem Abel.

Kehidupan & Kehidupan Peribadi

Niels Henrik Abel hidup dalam kehidupan yang tragis. Kehidupan awalnya penuh dengan masalah kekeluargaan dan kesulitan kewangan, dan meskipun semua cabaran yang dihadapi beliau muncul sebagai salah seorang ahli matematik yang paling terang di zamannya.

Dia meninggal dunia akibat tuberkulosis pada 6 April 1829, pada usia 26 tahun. Pada masa kematiannya, dia terlibat dengan Christine Kemp dan mendapat pekerjaan baru sebagai seorang profesor di University of Berlin yang menunggu beliau.

Fakta pantas

Hari Lahir 5 Ogos 1802

Kewarganegaraan Norway

Terkenal: MathematiciansNorwegian Men

Meninggal Pada Umur: 26

Tanda Sun: Leo

Dilahirkan di: Finnøy

Terkenal sebagai Ahli matematik

Keluarga: bapa: Søren Georg Abel Meninggal pada: 6 April 1829 tempat kematian: Froland Cause of Death: Tuberculosis Lebih Fakta pendidikan: University of Oslo