Roberto Firmino adalah pemain bola sepak Brazil yang bermain untuk pasukan Liga Perdana Inggeris 'Liverpool' dan pasukan bola sepak kebangsaan Brazil. Dilahirkan dan dibesarkan di Alagoas, Roberto dibesarkan di kawasan kemiskinan dan jenayah yang dilanda jenayah. Ibu bapanya berusaha sebaik mungkin untuk menjaga anaknya daripada pengaruh buruk kejiranan itu. Di tengah-tengah semua ini, Roberto mengembangkan semangat untuk bola sepak. Beliau menyertai Seting Belia Figueirense pada usia 17 tahun dan membuat debut profesionalnya pada tahun 2009 bermain untuk Toninho. Pada tahun 2010, dia menandatangani kontrak selama lima tahun dengan kelab Jerman Hoffenheim dan pada bulan Jun 2015, dia akhirnya dipindahkan ke Liverpool. Dia adalah salah seorang pemain muda yang terbaik untuk muncul di tempat bola sepak antarabangsa pada awal abad ini. Bermain untuk Hoffenheim di Bundesliga, dia menjaringkan 16 gol dalam satu musim pada 2013-14. Dia membuat kemunculan pasukan kebangsaannya pada bulan November 2014 dan memainkan peranan penting dalam pasukannya yang hebat pada 2015 Copa America.

Kanak-kanak & Kehidupan Awal

Roberto Firmino dilahirkan di Marceio, Alagoas, pada 2 Oktober 1991, kepada Jose Roberto dan Mariana Cicero dalam keluarga yang sangat miskin. Ibu bapanya tinggal di sebuah bandar yang dikelilingi oleh unsur-unsur jenayah, dan mereka harus berusaha keras supaya Roberto tidak jauh dari pengaruh buruk. Ibunya tidak membenarkan Roberto meninggalkan rumah itu sehingga dia cukup tua untuk mengendalikan dirinya.

Ayahnya mempunyai perniagaan menjual botol air dan Roberto bekerja dengan ayahnya. Itulah satu-satunya sumber pendapatan bagi keluarga dan ia sangat sukar bagi mereka untuk membuat hidup yang layak daripada pendapatan yang tidak seberapa itu. Roberto tidak menunjukkan minat dalam perniagaan keluarga dan hanya ingin bermain bola sepak. Dia terpikat pada sukan ini sejak berumur enam tahun. Walaupun ibu bapanya sentiasa memerhatikannya, dia akan mencari jalan keluar.

Menurut ibunya, "Roberto akan bangun lebih awal dari orang lain dan menyelinap keluar tanpa membuat mengintip." Hanya selepas jirannya mula menghargai kemahiran bola sepaknya, ibu bapa Roberto membenarkannya keluar bermain bola sepak. Semua orang di kejiranan kagum dengannya dan keluarga menjadi harapan bahawa dia akan menjadi lebih baik untuk hidup mereka.

Beliau menyertai sistem pemuda Clube de Regatas Brasil pada usia tiga belas tahun, dan dari sana dia mempelajari semua teknik permainan bola sepak profesional. Pada tahun-tahun belasan tahun yang lalu, dia dikesan oleh seorang doktor gigi yang menjemputnya bermain untuk kelab bola sepak Brazil, 'Figueirense', dan ini adalah permulaan fasa baru dalam hidupnya.

Kerjaya

Walaupun dia kini dikenali sebagai pemain yang maju, kembali ketika ia bermula dengan Figueirense, ia bermain sebagai pemain tengah bertahan. Dia membuat debutnya untuk kelab pada tahun 2009 sebagai pemain pengganti dan kelabnya kalah kepada Ponte Preta dalam permainan bola sepak Brazil peringkat kedua.

Dia membuat kemunculan semula pada musim berikutnya dan menjaringkan lapan gol dalam 36 perlawanan yang dia tampil di lapangan. Ini memainkan peranan penting dalam kelabnya yang mencapai serie A. Hoffenheim 1899 dari Jerman adalah salah satu daripada kelab Eropah yang sangat memandang bakat Brazil yang segar dan mata mereka jatuh pada statistik Roberto, yang mengagumkan mereka dan dia diupah.

Pada bulan Disember 2010, perjalanan Roberto dengan kelab Jerman Bundesliga yang dimulakan dengan kontrak lima tahun. Tingkap perpindahan Januari 2011 membuatnya bergerak ke pejabat adegan bola sepak Eropah dan pengurus pasukan, Ernst Tanner, sudah mengagumi bakat baru Brazil yang memasuki pasukannya.

Pada April 2011, Roberto menjaringkan gol pertamanya menentang Eintracht Frankfurt dan membuat impak lebih kukuh dengan menjaringkan tiga gol dalam 11 perlawanan pertama. Menjelang akhir musim 2011-12, walaupun menghabiskan sedikit masa di lapangan Roberto akhirnya menjaringkan tujuh gol, yang tidak terlalu kecil. Ini membawa kepada sedikit peningkatan dalam kemasyhurannya di Jerman.

Satu istana masih belum ditaklukkan, iaitu Liga Perdana Inggeris, kejohanan bola sepak dunia yang paling diikuti. Dalam musim 2013-14 ketika bermain untuk Kelab Jermannya, Roberto menjaringkan 22 gol dalam 37 perlawanan, dengan 16 gol di Bundesliga, yang dimainkannya. Prestasinya membawa minat yang besar terhadap Roberto dalam pasukan Liga Perdana. Menjelang akhir musim, Roberto akhirnya memenangi anugerah pemain Breakthrough of the Season.

Dia juga dijemput oleh Kelab Rusia Lokomotiv Moscow, tetapi Roberto memutuskan untuk tinggal bersama Hoffenheim dan melanjutkan kontraknya dengan mereka selama tiga tahun lagi pada 2014. Tetapi walaupun menandatangani kontrak, 2014-15 terbukti menjadi musimnya yang lalu dengan Jerman Kelab sebagai perkara yang lebih besar menanti dia.

Dia bermain di Copa America ketika kesepakatan itu berlangsung antara Liverpool dan Hoffenheim dengan harga £ 29 juta. Perjanjian itu berlangsung pada pertengahan 2015 dan pada Julai tahun itu, pemindahannya dibuat secara rasmi dengan Roberto menyerahkan jersi nombor 11.

Dia membuat debutnya untuk Liverpool pada musim 2015-16 menentang Stoke City di mana pasukannya mencuri kemenangan. Walaupun dia dibeli dengan jumlah besar, jurulatih Liverpool memutuskan untuk menggunakan Roberto sebagai pemain pengganti untuk lima perlawanan pertama. Jurgen Klopp menggantikan Brendan Rogers sebagai jurulatih dan menyedari kebolehan Roberto, dia mendorongnya bermain.

Prestasi Roberto dalam bidang melampaui semua jangkaan dan dia muncul sebagai salah satu pencapaian gol utama untuk pasukan Liverpool. Untuk Januari 2016, dia dinamakan pemain bulan kerana 4 gol dalam 5 perlawanan.

Dia mengakhiri musim 2015-16 menjadi penjaring terbaik Liverpool dengan 10 gol dalam Liga Perdana. Persembahannya hanya menjadi lebih baik pada musim depan, di mana dia akhirnya menjaringkan 11 gol dan memainkan peranan utama dalam pasukannya memperoleh tempat di empat pasukan teratas dalam liga. Pada 2017-18, prestasinya diperkuatkan lagi dan pasukannya menjadi pasukan pertama dalam sejarah Liga Perdana untuk memenangi empat perlawanan liga berturut-turut dengan paling kurang tiga gol gol.

Pada bulan Oktober 2014, impiannya bermain untuk pasukan kebangsaannya menjadi kenyataan apabila dia dibawa ke pasukan untuk perlawanan persahabatan menentang Turki dan menjaringkan gol pertamanya menentang Austria dalam perlawanan persahabatan kedua.

Kehidupan peribadi

Roberto Firmino adalah seorang lelaki yang sudah berkahwin. Dia mengikat simpati dengan Larissa Pereira pada bulan Jun 2017 di kampung halamannya. Pasangan ini mempunyai dua anak perempuan.

Keluarga Roberto mempunyai sejarah kemiskinan dan melalui dedikasi dan kerja kerasnya, dia telah meletakkan keluarganya keluar dari kesengsaraan kewangan mereka.

Walaupun menjadi kegilaan kecergasan, Roberto telah berlari dengan undang-undang kerana kebiasaan minumnya. Pada Disember 2016, dia ditangkap kerana memandu mabuk di Liverpool dan dia dapat melarikan diri hanya selepas dia membayar denda besar-besaran.

Dia sangat popular di kalangan rakan sepasukan Liverpool dan peminat kelab-kelabnya dan dengan sayangnya dipanggil 'Bobby'.

Fakta pantas

Hari Lahir 2 Oktober 1991

Kewarganegaraan Brazil

Terkenal: Pemain Bola SepakBrazilian Lelaki

Tanda Sun: Libra

Juga dikenali sebagai: Roberto Firmino Barbosa de Oliveira

Dilahirkan di: Maceió, Alagoas

Terkenal sebagai Pemain bola sepak

Keluarga: Pasangan / Ex-: Larissa Pereira bapa: José Roberto Cordeiro ibu: Mariana Cícera Barbosa de Oliveira